Renault Out dari Rusia, Brand Moskvich Bakal Bangkit Lagi Bersama Perusahaan Truk Nasional

  • Share
Renault Out dari Rusia, Brand Moskvich Bakal Bangkit Lagi Bersama Perusahaan Truk Nasional

Mudikgratis.co.id – Moskvich adalah salah satu brand mobil dari masa Uni Soviet. Kepemilikannya berada di bawah Renault, Prancis yang bergabung dalam aliansi Stellantis.

Kekinian, carmaker barat ramai-ramai angkat kaki dari Rusia sehubungan invasi ke Ukraina. Pemerintah di Moskow mengambil alih aset kepemilikan Renault tadi, dan berencana menghidupkan kembali merek Moskvich.

Dikutip kantor berita Antara dari Reuters, Sergei Sobyanin, Walikota Moskow mengatakan akan menasionalisasikan pabrik mobil Renault di kotanya. Setelah Renault menjual unit bisnis saat terjadi invasi Rusia ke Ukraina.

Moskvich 412, sebagai ilustrasi produk Moskvich (uniquecarsandparts)

Menurut Sergei Sobyanin, Moskvich memiliki sejarah panjang dan agung, akan digunakan kembali untuk memproduksi mobil penumpang merek Moskvich yang terakhir diproduksi dua dekade lalu.

Baca Juga:
Carlos Tavares: Kendaraan Listrik Diprediksi Akan Menghadapi Kelangkaan Pasokan Baterai

“Pemilik asing telah memutuskan untuk menutup pabrik Renault di Moskow. Pemilik memiliki hak untuk melakukan ini, tetapi kami tidak dapat membiarkan ribuan pekerja didiamkan saja tanpa pekerjaan. Pada 2022, kami akan membuka halaman baru dalam sejarah Moskvich,” jelas Sergei Sobyanin via blog, sebagaimana dikutip dari Reuters pada Selasa (17/5/2022).

Moskvich memiliki arti “warga asli Moskow”, pertama kali diproduksi di Uni Soviet dan dirancang menjadi mobil penumpang yang kuat dan terjangkau. Saat itu komponennya buatan Rusia dan Jerman Timur. Setelah Uni Soviet runtuh, produsen mobil dijadikan milik privat dan kemudian dinyatakan bangkrut.

Menurut lembaga analisis Autostat, terdapat hampir 200.000 unit produk Moskvich yang masih terdaftar di Rusia, termasuk 46.000 yang berusia lebih dari 35 tahun.

Sementara itu, Sergei Tselikov, kepala Autostat berpendapat bahwa menghidupkan kembali mobil Moskvich kemungkinan akan sulit.

“Dibutuhkan setidaknya dua tahun dan setidaknya 1 miliar dolar Amerika Serikat (AS) untuk mengembangkan mobil baru,” jelas Sergei Tselikov ketika ditanya tentang rencana untuk menghidupkan kembali brand itu.

Baca Juga:
Geely China Siap Akuisisi Renault Korea Motors, Beli 34 Persen Saham Senilai 207 Juta Dolar Amerika

Sergei Sobyanin mengatakan pabrik Moskow yang dihidupkan kembali pada awalnya akan membuat mobil konvensional dengan mesin pembakaran, tetapi akan menghasilkan mobil listrik di masa depan.

Dia menambahkan pihaknya bekerja sama dengan kementerian perdagangan Rusia untuk mendapatkan sebanyak mungkin komponen mobil dari Rusia dan pembuat truk Rusia, Kamaz akan bertindak sebagai mitra teknologi utama pabrik.

Dalam sebuah pernyataan, Kamaz mengatakan bahwa meskipun mendukung keputusan walikota, masalah mengenai kerja sama teknologi masih dalam diskusi dan akan membuat pernyataan resmi setelah seluruh kesepakatan diselesaikan.



#Renault #dari #Rusia #Brand #Moskvich #Bakal #Bangkit #Lagi #Bersama #Perusahaan #Truk #Nasional

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.